akan ku jelaskan mengapa aku cinta

letih menghadapai UAS.. iseng iseng aku main ke facebook saudaraku.. Ijul
setiap membaca tulisan ini
air mataku menetes dan mengalir..
hingga aku menyesal.. betapa cepatnya aku menyerah..

******
Akan kujelaskan satu saja mengapa aku cinta
Akan kuceritakan maksud Rasul sampai 3 kali menyebutnya
Sedikit saja, izinkan kata ini mengeja
walau tak tergambar berat letih perjuangannya

Karena aku pernah mendengar
bercerita ibuku mengenai ratusan mimpinya yang besar
namun rela dia redam memilih diriku dalam sabar
sebagaimana HALIMAH SA’DIYAH yang punya mimpi
namun memilih menyusui MUHAMMAD di saat yang lain menepi

Salah satu kebanggan terbesar dalam mimpinya,
adalah menjadi Magister di kampus terbaik urutan 90 Dunia
menjadi wanita terbaik di zamannya
di saat semangat kuliahnya gegap gempita, Allah mengujinya,
bersamaan saat ku tumbuh di awal usia,
dipersimpangan jalan,
mimpi itu diikhtiarkan sembari menahan sakit rindu yang menyiksa

Kali ini kudengar dari almarhum Buya yang kusayang
suatu saat ditinggalkanlah oleh ibuku Bumi Sangkuriang,
saat rasanya terdengar sesak rinduku sampai mengerang,
Hingga kemudian dikumpulkanlah segenap keberanian,
meletakkan studinya, menjemputku di Ibu Kota
memilih memandikanku, melepas perih sambil memelukku

Ya Allah..
Mengejanya berarti,
Mengizinkan air mata ini meleleh ke anak sungainya

Jika malaikat itu menyapa,
ragaku terkulai,
belum mengerti arti dari beratus ribu keperihan

Izinkanlah aku cemburu pada Ammar bin Yassir
yang Rasulullah katakan “Bahwa sesungguhnya janji surga untuk keluarga Yassir”
hingga meneguhkan Islam di sanubarinya,
hingga menyaksikan ibunya didera tepat di kedua matanya
berperih bersabar, kemudian mengantarkan ibunya menjadi syahidah pertama
Aku sadar tak kan berebut kasih sayang Allah darinya

Jika malaikat itu menyapa,
dadaku sesak,
belum mengerti arti dari berpuluh ribu kesabaran

Izinkan aku cemburu pada seorang sahabat
yang mengatakan “Aku penuhi panggilanMu”
sambil menggendong ibunya, mereka sempurnakan thawaf dan sa’i
yang berlutut dan bersujud lama di hadapanNya mendoakan sang ibu,
Aku takut sedikitnya pun tak pantas tersisa ruang untukku

Jika malaikat itu menyapa,
akalku hilang,
belum lagi mengerti makna dari samudera kasih sayang

Izinkanlah aku cemburu pada Li Yuanyuan
yang mengatakan,
“Saya rela menjadi tongkat Ibu sepanjang hidupku.. ”
yang memanggul ibunya yang lumpuh seraya menggendong putri kecilnnya
yang membuat manusia lalu-lalang menjadi terbelalak melintas di depannya
Sungguh aku cemas Allah akan lebih mengagumi mereka daripada aku.

Izinkan aku cemburu kepada-MU Yaa ALLAH…
Agar bersama mereka yang memuliakan ibunya,
Aku tetap bisa berdesak desakan
untuk menggapai Cinta-Mu

Pukul 00:00 WIB
Saat memuhasabahi diri, ditengah rindu yang menyiksa…
Fauzul Azmi Zen

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s