kisahku di TPA

saat saya berusia 3 Tahun, saya di ikutkan mama papa ke sekolah mengaji,, saya yang manja itu slalu terhenti pada huruf tsa, karena pelafalan huruf tsa, saya baca sebagai ca.. berkali kali guru mengaji saya meminta saya fokus mengaji, tetapi pandangan saya keluyuran kemana-mana.. ya namanya anak kecil (haha)

selepas itu ada jeda beberapa bulan saya berhenti mengaji.. memperbaiki huruf tsa saya itu,,, ,, sebenarnya saya bukan anak cadel, pelafalan saya sempurna,, tapi, karena dimanja,, apa apa yang huruf nya s saya baca dengan c,, sekali lagi,, maklum anak kecil,,, hahhaa

saat umur 4 tahun saya menjadi murid TK dharmawanita Bengkulu.. saya tidak ingat apa yang saya lakukan,, karena berbaur dengan pengalaman waktu di penitipan anak (play group) saya pernah buat bocor kepala orang.. dan sering berantem,,, #preman ceritanya

saat itu saya kembali mengaji di TPA dharmawanita,,

hingga kenangan terakhir adalah kelas 2 SD atau 1 SD (saya lupa) saya mengkhatamkan kaji Alqur’an saya..

namun beda dengan anak-anak lain.. kalau di tempat saya, beberapa anak yang khatam qur’an dirayakan ama orang tuanya, tapi saya tidak,,itu sih saya tidak iri..

oh ya, saya ingat! di kelas 2 saya diwisuda TPA,, itulah wisuda pertama saya.. fotonya ada di rumah Bengkulu,,, (semoga masih ada, harus cepat pulang!)

tiba di kelas 3 SD.. ada guru ngaji di TPA  yang super galak… saya bukan anak pintar yang bisa menangkap pelajaran dengan cepat… butuh proses dalam memahami pelajaran.. beliau mengajarkan saya dan teman teman.. saya bukanlah murid favoritnya..

dan saya yang sensitif itu merasakan kecenderungan bahwa beliau tidak suka saya (dasar anak-anak)

saya ingat sekali, guru TPA saya itu punya penyakit Jantung… dan untunglah saya tidak pernah menjadi penyebab jantung beliau kambuh,,,

beliau sangat tegas saat mengajar, ketika itu saya salah satu orang yang paling lambat memahami hukum Tajwid… sehingga saya menjadi salah satu murid yang paling sering dimarahi,,, kalau tajwid saya benar… beliau diam saja,, tapi kalau salah… dulu saya merasa beliau mencaci saya ,, namun.,,, itu semua sangat berbekas,,, mungkin jika tidak bertemu beliau, tidak mungkin saya bisa ingat dengat lekat hukum tajwid izhar ikhfa iqlab idgham bigunnah idgham biagunnah itu,,,  kini baru saya tersadar,, bahwa begitulah cara beliau memotifasi saya..

saya juga ingat,,, ingat sekali,,, saya berusaha mengalihkan perhatiannya ke saya,, waktu itu disuruhnya kami menghapal surat Al-qoriah… dulu saya bukan termasuk orang yang rajin untuk tampil pertama dan terdepan haha,,, namun, saya sudah jenuh terus-terusan tak diperhitungkan beliau.. lalu dengan sekuat tenaga saya  hapal surat al-qoriah itu,,, dan di hari eksekusi, saya menunjuk diri saya untuk tampil pertama.. ada sedikit rasa kaget diwajah beliau,, kemudian saya maju,,,

namun 😥 tiba tiba saya lupa dengan hapalan saya,,

dan lagi lagi beliau marah…beliau berkata “ibu tidak suka sama orang yang ngakunya hapal tapi ternyata tidak”

dan baru sekarang tersadar,,, secara tersirat beliau mengajarkan saya untuk menjadi orang yang tidak cepat puas diri…

jika beliau masih hidup.. mungkin usianya kini adalah 80-90an tahun,, saya tidak tau beliau masih hidup atau tidak.. apapun yang terjadi semoga beliau bahagia dan mendapat berkah dariNya..

lanjut ketika aku kelas 4-5 sd,, kali ini yang mengajar di kelas ku di TPA adalah seorang bapak yang wajahnya mirip mirip antonio syafei.. aku lupa kisah apa yang terjadi disana,, namun di rentang kelas itu pernah kelas ku ditanya, apa bahasa arab nya angka 5.. dan semua orang terdiam,, aku menjawab “LOPE TEBALIK PAK!” dengan pede dan lantang,,, kemudian bapak mendekatiku, coba di ulang.. aku heran aja,, emang apa yang salah sih sampai si bapak bingung,, aku ulang lagi.. “Lope tebalik pak” sambil aku ikutin gerakan tanganku untuk membentuk angka arab 5.  kemudian baru sadar … ternyata yang ditanyakan adalah bahasa arab angka 5, bukan penulisan angka 5.

masih berlanjut rentang kelas 4 dan 5 ada guru ngajiku di TPA yang wajahnya arab tulen… dan mirip Maher Zein (rasanya)., namun walaupun begitu,,, beliau termasuk guru yang berkata “Hot alias Pedas” saya salah satu korban yang jadi bahan antara bahan ketawa atau bahan cemeeh,…  waktu itu bapak maher zein itu menyuruh kami untuk menyampul buku tulis kami.. sebagai anak mandiri,,, aku sampul sendiri buku ku… dan apa yang terjadi,,,.. beliau berkata “Buku ini Buku siapa? ini bungkusnya Bungkus pisang ya???”

istilah saking tidak rapinya buku yang ku beri sampul.. dari situ saya dapat ibrah bahwa jadi orang harus rapi..

di TPA ku, kami tidak belajar ngaji pake irama, kami lebih ditekankan untuk mempelajari tajwid (ntah lah agak lupa, atau mungkin yang teringat sama diri ini adalah mempelajari tajwid saja)

Tiba di penghujung kelas 5 SD, ada seorang guru perempuan ngobrol dengan saya,,

“kamu gak bosan? dari kecil ngaji di sini?” kebetulan beliau berkata ketika kondisi saya baru pindah rumah, dari Lingkar Timur ke Lingkar Barat.

besoknya atau seminggu kemudian aku pindah mengaji ke Masjid Babussalam. nah di TPA ini saya mengaji hingga kelas 2 SMP,,(rasanya kelas 3 SMP udah mundur teratur saja 😦 ..), di sini saya belajar hadist dan public speaking,,,

kenangan yang saya ingat, saya yang ngaji dengan suara paling kencang dan sumbang 😦 prinsip yang penting peDE mungkin terlahir di sini =”(

wah jika diingat-ingat kini,, sungguh rugi ikut TPA hanya sampai kelas SMP,,,

Advertisements

2 thoughts on “kisahku di TPA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s