try everything? Jadi buruh Part 1

kisah sebelumnya.. ada di sini

Gw akhirnya memutuskan untuk ikut Internship di perusahaan game, dalam langkah memulai jadi pribadi yang coba hidup di dunia “profesional” dan ternyata tantangannya ga seberapa.. kaya meme yang dibilang orang-orang.. para pemagang adalah “babu” gratis buat perusahaan. Tapi at least gw dapat pengalaman.. pengalaman gimana cara orang Jepang mikir.

 

Hingga akhirnya setelah beberapa minggu selepas internship,  ngelakuin kegilaan baru! gw daftar kerja paruh waktu. Yang bakal gw lakukan setiap hari Sabtu dari jam 8 pagi hingga jam 7 malam. Gw berharap eksperimen gw yang bakal gw lakukan lagi di semester depan ga ambil waktu hari sabtu. Bisa gagal target gw buat naik kelas.

Waktu wawancara kerja paruh waktu, gw ga kebayang kerjaan gw bakal ngapain.

Hingga pas hari wawancara, ternyata gw jadi BURUH PABRIK!

dan gw ketawa ngakak pas ngeliat cermin..

Petualangan baru dilla,,, siap siap nyamar lagi..

———————

Pagi ini gw kayuh sepeda gw menuju bus stop perusahaan. Di bangku bus stop, gw ngeliat ada cewek bule cakep. gw ada feeling kalau dia juga bakal ngelakuin baito yang sama.

voila ketika bus datang, beneran.. ternyata kita masuk ke bus yang sama.

Selain kita berdua, ada orang asing lain yang ikutan masuk dalam bus.. setelah kami harus menunggu dia yang datang telat 2 menit. Orang Jepang langsung ngedamprat dia karena telat. Tapi untung dia ga ngerti bahasa Jepang. Telinga gw aja yang capek dengerin.

Oh iya, kalian perlu tau, gw adalah anak ekstrovert yang gak akan pernah malu untuk ngajak kenalan. Dari hasil wawancara gw, akhirnya gw dapat biodata singkat tentang doi.

Doi datang ke Jepang bulan april, dengan visa pelajar sekolah bahasa. Usia doi 27 tahun dan berasal dari Italy. Pernah kuliah sebelumnya? nggak.  Doi lulusan SMA. Mulai sekarang ayo sebut namanya sebagai Alis.


Bus tiba di pabrik..

Sampai di pabrik.. hal pertama yang menyambut kita adalah bau busuk sampah.

Asli kaya sampah organik yang udah lama didiemin.. busuk .. bu- suk.

Masuk kedalam pabrik, gw langsung ingat scene film the Raid. di mana ruangan gw kerja adalah di lantai 4. yang sebenarnya ukuran hitungan lantai normal, itu adalah lantai 8.

Dan kita naik tangga untuk tiba dilokasi yang diarahkan.


apa yang terjadi setelahnya?

Gw kaget!

Empat tahun gw tinggal di Jepang, dengan kesan negeri super profesional. Hari ini gw dapat tambahan inputan baru tentang negeri ini yang selama ini gw cuma dengar kaya bisikan angin di siang hari.

Negara ini super rasis…

 

*bersambung*

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s