try everything? Jadi buruh Part 2

kisah sebelumnya : ada di sini

Empat tahun gw tinggal di Jepang, dengan kesan negeri super profesional. Hari ini gw dapat tambahan inputan baru tentang negeri ini yang selama ini gw cuma dengar kaya bisikan angin di siang hari. Orang yang pernah kerja di Jepang bilang : Negara ini super rasis…

 

Hingga gw yang dikenal sebagai anak Fearless ke siapapun. Noted SIAPAPUN.

Tercelup jadi buruh.

*bentar ijin ngakak dulu ngetiknya

Kenapa sih dil nerima kerjaan ini? simpel.. gw ga bisa bahasa Jepang njiir.. tepatnya gw belum pede untuk bilang kalau secara ga sadar gw itu bisa bahasa Jepang.

Dan itu.. lingkungan yang gw temui, ga kotor-kotor amat sih. Tapi gw cukup kaget. WC perempuan dan laki-laki di gabung. Kebayang gak sih. lu masuk wc, ada laki-laki berdiri lagi pipis. Dan ketika dia ngebasuh.. kedengeran banget suara apa yang dia lakuin *gila gw anaknya imajinasi tingkat dewa*

Antara mual dan gelisah ketika ngedengernya.

Yaudah lah ya..

itu ga seberapa… Ketika para nenek-nenek yang ngerasa jadi Senpai dan sok-sokan superior ke gw, dikirain gw bakal nurut. Awalnyasih gw masih biasa aja ketika gw “di tes” kesabarannya ama mereka. Akhirnya gw milih untuk ngomong bahasa inggris. pas mereka nanya gw bilang aja wakaranai. Atau gw ga nyahut mereka bilang apa.

Saat istirahat gw ketemu ama temen lainya, dari negara Kamboja.

DI ruangan, mereka jelasin kalau kami cuma boleh duduk di bangku khusus ini. kami ga boleh duduk di bangku lain.

“this is only for non Japanese”

lalu gw bilang

“HAH!!!! lalu ketawa ngakak… ini menarik. ini menarik…”

Hingga akhirnya gw bilang ke teman Italy gw..

“Hebat banget mental orang-orang yang kerja di sini setiap hari. Empat tahun gw tinggal di Jepang, ke hapus dengan semua ini dalam sehari.. eh nggak ding setengah hari. ”

Terus temen baru gw yang lain, yang dari Kamboja ngenimpalin.

“eh maksudnya gmna dil?”

terus gw jawab

” perlakuan ini tuh namanya RASIS mbak e..”

terus temen Kamboja gw ngejawab

“ah maksud kamu, Orang Lokal itu derajatnya tinggi dan orang non lokal itu sampah? yah emang betul beginilah adanya… ”

gw ketawa….

sarkas…

lalu gw mikir, ini kesempatan emas buat gw untuk analisa gimana kehidupan orang asing sebagai buruh di Jepang. (bisa jadi thesis anak antropologi ini mah)

terus gw bilang ke temen italy gw

“kisah ini bakal gw tulis di blog gw”

“lu punya blog?”

“yep”


Hingga akhirnya waktu kerja di hari ini hampir habis.

Di tutup dengan orang asia timur “yang gw rasa orang china tapi mgkin udah berkebangsaan Jepang” (jelas aksen ngomongnya china banget)

nyuruh gw untuk bersih-bersih.

Dia merintahin gw dengan bahasa Jepang dengan nada merintah. (lu siape dude.. bukan kakek lu yang punya perusahaan)

gw bilang ” wakarimasen”

terus dia jawab “wakarimasen nai yo”

temen gw bilang, maksudnya berbersih

gw balik ngamuk

” why dont you talk in english ha? I dont understand Japanese!  Just say cleaning”

yep. gw ngamuk.

yang gw amukin? ya diam dong…

kemudian orang yang gw balik amukin itu nge-ngibas tikar yang penuh debu di depan semua orang..

dalam hati gw

“ni kampret otaknya emang ga ada ”

lalu gw bebersih…..

bersambung…

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s