Workstation (lagi) *postingan ga penting

Fiyuh, tibalah detik-detik menjelang tahun akhir di dunia kuliah doktoral gw. Rasanya baru kemarin gue ngelangkah ke Jepang dan mikirin target “gimana cara dapat beasiswa untuk kuliah di sini”. Dan ternyata tantangan ga cuma sekedar di sana. Karena tujuan akhir dari perjalanan dalam rentang 5.5 tahun nanti adalah pulang dengan gelar Doktor. Doctor of systems life sciences atau Doctor of Informatic, masih belum gw tentukan bakal pilih yang mana. Yang penting, akhir 2017 ini, semua target harus direncanakan dengan lebih matang lagi untuk menghadapi tahun 2018-2019 yang bakal bikin otak gw lebih “panas” lagi.

Terbilang sudah tiga kali gw pindah rumah selama tinggal di Jepang. Pertama kali kedatangan, gw tinggal di Asrama I ito kampus, di kamar buat single di lantai 8. Sekitar 4 bulan setelahnya, gw pindah rumah di Apartment dua lantai dengan kamar ukuran keluarga (sharing room) di area Susenji bareng temen gw yang juga berasal dari Indonesia. Ah kalau soal tinggal di Jepang, rasanya kenangan tentang dia ga mungkin ga gw sebut. Gw berhutang budi besar dengan dia.

hi room mate, again.. thank you for everything

Andai lu baca tulisan ini yuk, gw harus mengakui bahwa elu udah jadi kakak yang baik dan menjaga gw dengan cara yang baik. Semangat buat disertasi ayuk ya.. taruhan, lu bakal jadi someone di Indonesia kelak. Gw bisa ngerasain aura kepemimpinan lu yang sangat layak digunakan untuk membangun Indonesia kelak.

skip.. skip.. jadi baper gini. maklum nulisnya saat hujan, dengan aroma teh jahe menyerbak di kamar gw. (susah banget cari bandrek atau ginger bread, padahal gw lagi pengen banget minum itu),.

Nah balik lagi, tadi kan gw bilang dua tahap  kepindahan gw. Gw tinggal bersama ayuk Sendy sekitar setahunan. Kemudian kita berdua akhirnya berpisah, karena gw pindah ke lab di area Maidashi (rumah sakit). Di tempat tinggal baru ini, gw tinggal di Mansion, lantai 6. Mungkin buat yang ga tau, di Jepang, apartment adalah gedung dengan dua lantai. Sedangkan mansion adalah gedung dengan lantai lebih dari 4 (biasanya ada lift). Dulu ketika gw jalan dengan seseorang (pernah gw bahas di blog ini), gw nyeletuk ke dia : “andai gw bisa tinggal di area sini. Suasananya enak, di perkotaan, deket kampus, ada tamannya” dan ga sampai setahun, ternyata beneran gw tinggal di area impian gw. Kamar gw bisa dibilang kamar dengan tipe western. Yang bikin unik juga, ini kamar ada fasilitas sauna nya. Yup, jadi kalau kepala gw pusing, atau lagi suntuk, sauna adalah salah satu solusinya. *kenapa malah bahas kamar sik (berasa room tour).

Nah, berhubung gw tidak suka dengan kamar yang isinya “rame” atau sumpek dan penuh barang. Maka gw sengaja untuk nge-dekor kamar gw se-lega mungkin. Meja yang dulunya terkembang di kamar lama, ga gw “kembangin”. Dengan alasan, gw pengen bikin kamar gw terlihat luas. Di sisi lain, kamar gw ditahun-tahun awal dipake buat siaran radio PPI Jepang. Biasanya saat siaran, bakal ada 3-4 orang temen yang mampir ke kamar.

Dan beginilah kamar gue sebelum meja yang dulunya nempel di dinding kamar lama gw

Lebih dari dua tahun kemudian, tepatnya hari ini. Ketika nyeri bulanan datang, ketika lagi asik-asiknya baca jurnal senior. Temen lab gw nyeletuk ” dil, kaki lo bisa diam gak? berisik amat” gw yang lagi fokus dan di saat yang bersamaan lagi gak enak badan bilang ” ga bisa”. Yup, kayanya gw kalau lagi fokus, suka ngelakuin gerakan-gerakan yang ga gw sadarin. Dalam dunia belajar, gw emang termasuk anak “kinestetik” di mana badan harus bergerak untuk memicu konsentrasi. Tapi yaudahlah ya.. daripada panjang urusan, akhirnya gw pulang ke rumah.. Dan akhirnya setelah lebih dari dua tahun tinggal di kamar ini, meja yang selama ini nganggur di pinggir wastafel (*kalau kalian zoom in foto sebelumnya, bakal keliatan tuh meja.) akhirnya gw “kembangin”, Gw rangkai lagi.

Setelah Meja dirakit kembali

Ternyata meja ini ga terlalu makan space kamar gw. Yap sekian postingan ga penting malam ini. Uhuy ga terasa kurang dari dua bulan tahun 2017 akan berakhir. dan dua minggu lagi gw bakal zemi.. Saatnya mematangkan rencana yang udah direncanakan.

 

Tampak atas meja plus pameran laptop (gw kudu beli PC (computer desktop nih)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s