drama dan sosial media #part2 laki-laki ?

Orang yang bisa menahan amarah adalah orang yang kuat

dan gue bukan orang kuat. Urusan gw dengan sosial media udah kaya drama sinetron alay bin lebay. Ada aja urusan baru yang muncul. Gimana nggak, seminggu lebih gw matiin semua sosmed, bahkan delete, dalam rentang waktu itu juga banyak kesempatan yang ilang. Sosial media beneran jadi pisau buat gw. Kalau gak membunuh ya dibunuh. Baru 3 hari gw dapat feedback positif dari sosial media yang gw punya, persis hari ini akhirnya gw terpaksa matiin lagi sosial media gw.

Sahabat gw yang pastinya bukan orang Indonesia, mendadak datang ke ruangan gw saat gw lagi serius-seriusnya ngerjain riset. Gila aja, udah 3 hari juga gw gak tidur properly. Bahkan sehari sebelumnya gw di lab gak balik-balik ke kosan. Kenapa? karena gw punya deadline riset. Ya namanya juga mahasiswa.  Lagi serius-seriusnya, dia datang tanpa ketok pintu dan minta waktu gue. Gue yang blak blakan, langsung bilang. Gak ada waktu. Lagi sibuk banget. Dia bilang, 5 menit aja. Sesuatu yang serius. lalu gw bilang okay tiga menit. Dan ternyata untuk kesekian kalinya dia minta sesuatu dari sosmed gw. Kali ini dia minta hapus semua foto dia. Alasannya? karena dia sedang diintai sama mantannya. (dalam hati gw, lama lama gw bunuh juga mantan nih orang. ngerusak ketenangan gw aja).

Gw yang lagi hectic, banyak tekanan, pusing, berkata dengan dingin tanpa melihat ke matanya .

ntar gw hapus. Mending lu keluar dari ruangan ini secepatnya sebelum terjadi apa-apa

lalu dia mencoba mengkonfirmasi

lu marah dil?

Dan gw jawab.

Iya gw marah. Mending lu pergi secepatnya

Gw gak main-main cuy, mending jangan pernah liat gw marah. Gak ada yang bagus dari ngeliatin orang marah. Kalau gw, ketika marah gw sudah ga terkontrol lagi, gw bisa ngerusakin banyak hal. Kenapa gw bisa sebegitu marahnya? nanti setelah ini gw jelaskan.

Ngeliat raut muka dan attitude gw yang mendadak dingin, dia berkata

lu tau dil, cara lu memperlakukan gw kaya gini gak lah baik.

Lalu gw bales, “mending lu angkat kaki secepatnya”. Dan dia pergi sambil membanting pintu. Darah gw mendidih. Sahabat gw itu adalah “cewek pada umumnya”. yang lembut, yang cantik, yang sopan, bersih, bertatakrama, yang gak suka naik gunung, ga suka jajan sembarangan, dan takut bergaul ama cowok. Suatu kesialan mungkin bagi dia punya sahabat yang berbanding terbalik dengan dia. Oh ya FYI, bidang kami cukup berbeda, dia anak psikologi. Dan gw cewek teknik. kebayangkan?

Gw tau, selepas dari ruangan gw, dia pasti lagi nangis. Pasti lah, cewek pasti  bakal nangis, kalau didinginin. Semua cewek itu gak suka didinginin a.k.a di ketusin tau. Apalagi sama sahabatnya sendiri. Akhirnya gw memutuskan untuk pergi ke common room. Nyariin dia. Buat ngejelasin kenapa gw bisa sedingin itu. Gak ketemu. Dan gw makin yakin, dia pasti lagi nangis. Gw datengin labnya. Ternyata di sana dia sedang duduk dengan temen se lab gw. Ngeliatin gw masuk, dia berusaha tersenyum. Tapi gw nggak. Wajah gw yang sangar ini makin terlihat sangar. Gw bilang ke dia

apa maksud lo ngebanting pintu ruangan eksperimen gw?

Dengan suara marah. (udahlah sangar, pemarah pula  nih cewek kecil). Lalu sahabat gw itu nangis.

Gw gak ada banting pintu ruangan lu. gw gak mungkin ngelakuin itu. Kenapa gak ada yang percaya ke gw, kenapa gak ada yang mau jadi temen gw. Kenapa lu kayak dia yang gak percaya ama gw. Kita udah temenan lebih dari empat tahun. Gak ada yang mau jadi temen gw. Gw gak mau hidup lagi

Dan gw ngeliat dia nangis, yang terjadi adalah gw tinju itu tembok lab dia. Dan gw teriak ngelepasin emosi gw

aaaaah!!!!

Doi tetep nangis, temen lab gw yang ngeliat gw ngamuk berkata

kalian berdua mending ke rumah sakit deh. Periksa ada apa. Kalau ada masalah itu di share, bukan pendam sendiri

Gw berkata “gw gak ada masalah apa – apa” dengan suara lirih gw berkata ke temen gw, dia lemah banget. Temen lab gw minta gw untuk ninggalin ruangan. Tapi gw tetep duduk di sana. Sampai misi gw selesai, gw harus tetap ada di sana. Gw takut nih anak jadi bunuh diri karena laki -laki brengsek yang udah ngerusak hidup dia itu.

Lah dil, kenapa tiba -tiba ada kata-kata laki laki brengsek? mungkin itu tanya kalian dalam hati. Itulah pokok semua permasalahan drama yang muncul dikehidupan dia beberapa bulan terakhir dan merembet ke gw. Bisa jadi drama ini juga dimulai karena ada kontribusi gw. Ya kontribusi gw yang bikin mereka jadi deket. Karena gw tergolong orang yang punya antena kuat dalam hal percintaan laki-laki dan perempuan (sayang ke diri sendiri signal itu selalu salah). Mereka jadi deket juga karena laki-lakinya adalah temennya “temen cowo” gw dan laki-lakinya itu dipertemuan pertama bilangin gw mirip orang Bangladesh. Dua makhluk ini dibesarkan dalam lingkungan mayoritas muslim yang ga mengenal istilah pacaran. By the time, mereka nyaris menikah namun semua itu kandas H-10 pernikahan mereka. Kenapa? karena laki lakinya brengsek. (kalau gw bilang laki-lakinya Anjing, ntar kalian cap gw sebagai cewek kasar, tapi ya emang sih gw cewek kasar. problem?).

Kalian udah bisa nebak faktor apa yang bikin gw sangat marah sebenarnya?Ya bener sekali.. karena si sahabat gw ini gak bisa juga lupain mantannya itu. Karena dia masih aja lemah, dan terus -terus aja ketakutan. The heck.. impossible gw marah cuma karena komplenan dia tentang sosmed gw yang aktif lagi. Bagi gw persahabatan adalah segalanya.  Dan mungkin dari artikel ini bakal ada pelajaran yang kalian dapatkan, wahai pasukan patah hati.

Dia masih menangis, tapi gw udah bisa ambil momen buat ngomong. Gw bilang ke dia,

hari ini hujan, lu pun tau apa yang terjadi ketika hujan turun. Lingkungan jadi biru, perlahan-lahan luka lu terbuka lagi. Lu jadi rapuh lagi. Karena keinget lagi. kalau gw gak anggap lu temen, gak mungkin gw datang ke ruangan lu, nyamperin lu. Dan bilang secara tegas. Bahwa gw marah. Gw marah. Marah karena lu masih lemah. Gw marah, karena lu masih juga kalah. Gw marah, karena gw tau, pada dasarnya lu nangis kaya gini bukan karena ke gw, tapi karena lu masih juga keingat dia. Yang ujung-ujungnya gw juga yang kebawa. Gw tau yang lu rasain itu sakit. Sakit banget. Gw tau rasanya. Tapi inilah takdir hidup. Setiap orang akan merasakan lukanya masing-masing. Cepet atau lambat. Lu juga pernah bilang tentang hal ini kan.

yang bisa kita lakuin saat ini cuma satu. Jalani hidup dengan luka itu, namun tetaplah berusaha lebih kuat daripada luka itu sendiri. Luka itu terus akan ada di sana. Di hatilu. Tapi lu harus lebih kuat dari itu. Kita gak bisa ngelakuin apa-apa sama luka itu. Itu udah ada di sana. Jalani saja terus hidup ini.

Tangisannya mereda. Dia pasti paham, semua kata yang gw lontarkan gak main-main. Tidak ada hal main-main dalam perkara perasaan bung. Tak ada.

Gw ngerti kalau lu gak ingin ditemuin di sosial media apapun. Takut di intai ama dia, apa kita ke kantor polisi aja? atau perlu gw datengin dia dikampusnya ha? lu tau kan.. gw gak takut apapun. Gw kalau jadi adik laki-laki lu, itu mantan lu mungkin kalau gak gw tonjok,udah gw bunuh. Karena dia udah ngancurin hidup kakak gw.

Cuma lagi logikanya begini. Mau apapun cara yang lu lakuin agar ga terdeteksi ama dia. Lu gak akan bisa. Akan selalu ada cara dia menemukan lu. Sembunyi bukanlah caranya. Dia berusaha cari foto lu dengan laki-laki lain, apa buruknya? Kenyataannya orang tau lu itu seperti apa. Malah kalau gw jadi elu, bakal gw angetin hati dia. Laki-laki itu bakal lemah denganperasaan cemburunya sendiri. Bikin dia makin jadi gila .. Bukan lu nya yang makin jadi penakut kaya gini.

lalu dia menjawab

Tapi dil, dia mau menikah bulan maret ini… masa iya dia masih cemburu sama saya?

Lalu gw tertawa

lu, lupa? gw kan udah bilang, manusia selalu berusaha menutupi lukanya dihadapan orang lain agar gak dibilang lemah. Apa yang dia lakukan, cuma mau nunjukin ke dunia bahwa urusan yang terjadi ama lu dan dia tidaklah kasih pengaruh apa-apa ke kehidupannya. Dia masih bisa terus berjalan, tertawa, meskipun dalam hatinya dia merasa sakit banget. Ngapain juga dia masih cari tau tentang lu…  gw.. gw kenapa berkata seperti ini? karena gw juga makhluk yang gak mau dikasihanin orang lain. gw juga gak mau dianggap lemah dari orang-orang yang hancurin hidup gw. Dan lu.. lu harusnya begitu….jadilah lebih kuat… meskipun saat ini masih “kelihatannya” saja lebih kuat

 

note : semua percakapan di dunia nyata dalam bahasa inggris

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s