Indonesia gawat darurat perceraian?

“Ayo buruan nikah, biar kayak gw dan temen-temen yang lain” kata yang makin sering gw denger.

Gw udah maklum dengan mindset awam orang Indonesia mengenai pernikahan. Pokoknya habis wisuda S1, cewe kudu nikah. Cowo kalau udah kerja kudu nikah. Kalau lewat dari umur 25, udah bisa di cap sebagai Manusia Telat Nikah a.k.a MTN (bukan MTS).

Beh, biasanya kalangan yang habis nikah, getol banget untuk ajak temen-temennya nikah juga kaya dia. Ada tuh temen gw, baru aja nikah. Dia nikah di usia 33 tahunan, bener bener ga sampe sebulan pernikahan, setiap ketemu gw selalu bilang “kamu kapan nikah?” Kalau gw bilang “bangke, gw yang jauh lebih muda dari lu, sebelum lu nikah dulu  gak pernah nanyain kapan lu nikah” bisa-bisa gw ditampol ama dia. Yaudah sih, senyumin aja.

Ada juga yang baru nikah, terus akhirnya hamil, terus sibuk nge-instastories ngeluhin suaminya yang belum siap jadi ayah. Padahal udah nikah, tapi masih aja suka drama. Padahalkan konsekuensi nikah ya harusnya menjaga aib keluarga dengan rapat.

Saya pernah tanyakan pada teman saya,

Visi dan misi kamu menikah apa sih?

Lalu dia menjawab

Hidup itu gak usah terlalu idealis dil, jalani saja kaya air. Yang penting saling cinta

Well, lagi gw cuma bisa senyum. Dulu sih gw termasuk orang yang mendeklarasikan bahwa cinta itu gak ada (ada di sini). Semua itu hanya permainan hayal otak. Hingga akhirnya gw kena karma. Tapi sebenarnya seberapa lama sih cinta itu mampu bertahan?.

Sebelum menjawab hal tersebut, saat berselancar di dunia instagram, gw menemukan kuis yang diadakan oleh mas Wildan   tentang #cintaterencana. Di kuis ini, selain dia bertanya tentang cinta terencana, dia juga meminta kita untuk mencolek gebetan kita (salah satunya). Ya, mungkin satu dunia belum tau, bahwa gebetan tiada akhir gw adalah Nicholas Saputra, maka dalam kuis itu gw jawab pertanyaannya, sambil ngetag mas Niko tentunya.

Cinta terencana dapat meminimalisir perceraian, karena berdasarkan penelitian, lust yang biasanya jadi kekuatan cinta hanya mampu bertahan 4 tahun. #cintaterencana @nicholassaputra

Ke trigger mas wildan

 

Kemudian mas Wildan membalas pesan gw tersebut

Nah perkataan beliau tersebut mengingatkan gw dengan video yang baru saja gw  bikin, tentang Indonesia gawat darurat pendidikan. Namun, yaudah sih, kali ini gw perlu bukti, apakah betul Indonesia darurat perceraian? kali aja dengan bukti ini, gw bisa kasih alesan ke orang-orang yang maksa gw untuk nikah… dan beginilah hasil pencarian gw:

lu nyolek gw, gw colek balik pake data

Duuh mas Wildan ini, padahal gw lagi ada deadline, bisa-bisanya dia bikin gw terdistraksi. Sampai-sampai gw download file di badan pusat statistik Indonesia (BPS), terus bikin olah datanya. Kenapa sih gw bela -belain ngelakuin ini? kenapa ga tinggal pake referensi yang sudah ada di media lainnya? Ya, mungkin karena gw gak gampang percaya ama orang lain. Professor gw udah nanemin mindset ke gw

As a researcher, never trust other people words till u can prove it.

Ya cara gw buktiiin atau nyari kebenarannya adalah dengan ke website resmi pemerintahan Indonesia.

ngolah datanya cepet aja, maklum gw lagi deadline hal lain

 

Dari data yang dihimpun sampe tahun 2015 ini bisa dilihat bahwa orang Indonesia berprinsip “pantang balik ke mantan”, ya silahkan aja lihat dari statistik jumlah yang rujuk dari grafik ini. Di sisi lain, fenomena baru yang bisa dilihat Jumlah penduduk yang menikah di tahun 2015 semakin menurun, tapi jumlah penduduk yang bercerai meningkat dari tahun 2014 ke tahun 2015. Apakah ini bisa dibilang bahwa Indonesia dalam gawat darurat perceraian?

Gawat atau enggak, yang jelas gw belum nikah.

tapi kalau gw bilang “masa bodoh mau gawat atau kagak” nanti gw di sleding para netijen, jadi sebelum di sleding para netijen, ya gw lanjutin aja dikit…

Kenapa bisa terjadi?

Kenapa ya? ya gw belum nikah. Kalau kebanyakan bacot nanti malah gw dibully sama netijen. Ada yang tau kenapa itu bisa terjadi?

Temen gw dari Thailand pernah menghadiahi kalimat ini sebelum usia gw 25 tahun

Pesan gw buat elu adalah, jangan pernah menikahi mantan. Karena gw kalau dikasih pilihan waktu untuk balik ke masa lalu, gw gak akan nikahin istri gw. Karena dulu kita pernah putus, namun akhirnya kita balikan dan menikah. Namun akhirnya gw sadar, itu bukan pilihan terbaik. Karena gimana pun, dulu pasti ada penyebab putus ama dia. Dan ibarat ya, lu balikan ama mantan, balik lagi ke kesalahan yang sama

Berlindung dari kedigdayaan dunia sains, dari hasil penelitian, perceraian itu terjadi setelah tahun ke 4 pernikahan. *baca abstraknya di sini :

Dari artikel ini

Menurut gw sih, cinta terencana adalah suatu cinta dimana lu dan pasangan lu sudah saling menyetujui visi dan misi masing-masing. Walaupun berbeda, namun saling mengusahakan melangkah dengan selaras. Lebih jackpot lagi kalau punya visi dan misi pernikahan yang sama. Karena tanpa suatu perencanaan… pertanyaannya adalah, apa yang lu lakuin ketika lust itu habis? ketika lu bosan sama pasangan lu? ketika lu gak bisa hasilin anak? ketika ternyata pasangan lu berbeda sikapnya sebelum dan setelah nikah?

Bacot lu banyak dil,

jadi kapan lu nikah?

ah… kepo lu.

 

buat para joms yang ngebet cari orang orang setipe mungkin bisa cobain aplikasi cinta-cintaan ini.

Advertisements

One Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s