catatan harian PhD #1

my young brother makes a baby!

“Ha! ” itulah kata yang mampu gw keluarkan. Hari ini gw dan temenlab cukup lelah karena kita ngelakuin eksperimen. Ya dan gw sendiri telah berhari-hari make ini otak buat mikir design experiment dan analisis data. Kondisi lab gw makin hari makin menarik. Pertama karena adanya murid baru yang jadi role model kami dalam kasus Asperger. Kedua karena ini adalah tahun akhir gw. Ketiga karena gw berharap ingin balik ke Indonesia dan gak nyangkut lebih lama lagi di Jepang (sungguh gw harap sampai detik terakhir gw di Jepang nanti gw gak sampe nikah sama orang Jepang). Keempat kondisi lab jadi seru lagi karena akhirnya di basecamp gw yang ini gw gak perlu melulu ngomong bahasa inggris, tapi bahasa Jepang.

Dua tahun kebelakang kondisi yang gw alami cukup suram, karena di lab cuma ada gw dan temen gw dari Tiongkok. Di sini kondisinya kita suka nangis bareng, cuma sama -sama gak punya keahlian buat trigger ketawa satu sama lain. Range jokenya beda, karena memang joke gw cenderung joke joke kasar (bukan perempuan). Hingga ya.. suram.. (lab gw ada di dua lokasi. Dan penghuni basecampe gw ini sebelumnya cuma di huni mahasiswa doktor, orang PhD gampang ke-trigger)

my brother makes a baby

Kita bener-bener surprised karena pagi ini gw udah ngeliat ada raut wajah sedih pada kouhai gw. Dan itu juga dibaca ama temen gw yang lain.

“lu berantem ama cewe lu? “> tanya gw sewaktu ngelap mukanya dia dengan alkohol

“gw gak punya cewe”> ujar dia

“uh kasian” jawab gw.

Yakin deh kalau di Indonesia pasti gw udah di cap sebagai kakak-kakak yang ngemodusin juniornya. Untung ini di Jepang. Ya gak ketauanlah (ehe).

Ternyata dia dapet kabar aneh hari ini. Ya itu, adeknya yang masih bocah ke”jebolan”.

aah… skip skip…

Dalam urusan penyakit atau disabilitas, gw sangat suka Jepang. Negara ini adalah role model gw untuk ngejalanin mimpi gw, yaitu bikin sekolah untuk orang berkubutuhan khusus. Gw berterimakasih banyak dengan guru gw karena gw udah dapat banyak kesempatan untuk berinteraksi dengan orang-orang berkebutuhan khusus, mulai dari yang kategori anak-anak sampai yang dewasa. Hingga gw juga merasakan fasilitas dan bagaimana cara kelola industri Jepang untuk orang-orang berkebutuhan khusus.

Nah kali ini di lab gw juga ada mahasiswa baru. Anaknya sangat luar biasa lucunya. Apa yang ada di otaknya, itu akan dia sampaikan, gak ada filternya 😀 (gw ngeliat dia kaya ngeliat gw 4 tahun lalu). Jokes-jokesnya dia sangat nyambung dengan gw (walau gw sadari untuk ukuran orang Jepang dia terlalu terbuka). Dia sama sekali gak minder dengan dirinya yang di atas rata-rata. Iya jangan salah, High Functioning Autism (Asperger plus ADHD) memiliki IQ diatas orang rata-rata (jenius-red).

Selayaknya anak dalam spektrum Autism, dia sangat peka sama cahaya dan suara, hiperaktifnya luar biasa. Nah itu yang bikin dia jadi lucu. Karena kadang pas lagi asik ngejelasin

lu ngerti kagak? – tanya gw

bentar gw ngantuk. capek. – jawab dia

Yaudah ntar dilanjutin – ujar gw

Ini nih yang asik, ngomong apa adanya. Kan bikin orang seneng, daripada harus translate pake bahasa kode-kodean.

Mungkin setaun kedepan gw bakal banyak cerita tentang kehidupan di lab gw lagi. Gw kembali dapat nyawa tentang kondisi lab gw 3 tahun lalu. (muncul lagi setelah gw tahun akhir). Ya walaupun sekarang beban di otak gw menjadi-jadi karena riset gw gak tau kapan kelarnya.

My brother makes a baby

Kalau aja ini di Indonesia, paling jawaban orang-orang bakal:

Terus lu kapan?

…sat memang

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s