Catatan PhD #16 nocturnal

Today I didn’t touch my research at all.
Coz I am still pissed off..
To my self.

Best,

Senpai

Ramadhan ke 5, puasa kali ini dijalani hanya 16 jam. Ya akhirnya ini Ramadhan ke -5 gw di negeri matahari terbit ini. Kali ini ramadhan rasanya tidak se-ekstrim pada saat tahun 2014, saat itu Ramadhan gw persis terjadi di tengah musim panas. Kali ini Ramadhan berlangsung di awal musim panas, dimana cuaca mayoritasnya masih “kalem”, tenang, adem dan bahagia. Alhamdu-lilllah.

Kali ini sahur gw berbeda daripada sahur-sahur sebelumnya. Bukan-bukan berarti gw sahur ga sendirian lagi, melainkan menu makan sahur gw yang berubah. Setiap sahur gw cuma makan sayur. Semalam malah cuma minum air putih. Gw udah lama banget gak masak sendiri. Jadi yang gw makan adalah salad dan sayur -sayur mentah lainnya. (ya salad dong).

Padahal baru 5 bulan ini gw mencoba menjalani hidup normal. no sosmed, no begadang, no overbooked time. Kerjaan utama yang banyak gw lakukan hanyalah riset-riset dan riset.  Gw bisa sih ngerasain banyak perubajhan terjadi dari segi knowledge setelah gw memutuskan untuk sangat fokus ama kuliah. Tapi gak disangka, kemampuan gw terus dicoba untuk diekspos sama si pak guru. Mungkin dia tau kalau gw orangnya keras kepala dan pantang menyerah kalau gw yakin suatu hal bisa gw kerjain. Tapi paradoksnya, gw bisa jadi males total dan marah berkepanjangan bila ada kendala yang penyelesaiannya yang gak bisa gw selesaikan segera dikarenakan bukan dari sisi gw melainkan dari sisi dia. Gw berusaha sekuat tenaga untuk gak begadang, namun apa daya, tampaknya hal ini gagal.

Kadang gw kalau emosinya kambuh, suka merasa bahwa jalan gw untuk balik ke Indonesia tidak akan semudah jalan gw ketika datang ke Jepang. kadang gw menduga-duga, apakah gw ditakdirkan untuk nyangkut di sini. Apakah gw salah satu agen berbahaya yang bila dilepas pulang ke negara asal langsung?

Berhubung gw tau bahwa feeling gw jarang yang gak salah maka gw berusaha untuk mengalihkan pikiran -pikiran ini dengan banyak berdoa dan minta doa. Ya bagi kalian yang berkunjung ke web ini, jangan pikir gw gak mau pulang ke Indonesia. Gw sangat ingin pulang ke Indonesia dengan gelar gw. Pengen juga gw datang ke nikahan temen-temen dan kenalan gw (seumur hidup cuma satu kawinan yang pernah gw datangin, kawinannya kak Kay ama Haekal). Ya gw juga mau lah ngundang kalian ke nikahan gw.

Nongkrong selepas buka puasa, dan otak baru bangun pas udah makan

Gak taulah, apa ini karena faktor U atau karena musim pancaroba. Ramadhan kali ini lebih berat bagi gw dari segi mental. Mungkin karena gw udah mulai ke Jepang-Jepangan gaya hidupnya? entahlah. Yang jelas otak gw baru bisa dipake setelah makan atau menjelang mau buka puasa. Tapi gw tetap kok berusaha make otak gw di siang hari. sebisanya.

Foto yang ngeblur layaknya otak gw di siang hari

 

Advertisements