Catatan PhD #26 Marah roaming

Saya menulis cerita kali ini sambil menahan tawa. Tentang kejadian hari ini yang benar-benar mungkin bakal dialami para bocah labil yang ke luar negeri bertahun-tahun. Inget ya! yang saya katain adalah bocah, bukan orang tua atau orang-orang yang udah berkeluarga. Katakanlah saya ini adalah bocah yang gak dewasa-dewasa.

Dalam persahabatan, tentu saja ada yang namanya berantem. Kadang persahabatan itu berantem gak jelas. We are angry for nothing. Saya sebagai makhluk komplikated yang ngakunya bisa baca pikiran dan perasaan orang lain punya satu kelemahan : yaitu gak mau memahami pikiran orang lain. Sedangkan sahabat saya S, kelemahannya adalah merasa segala sesuatu adalah tanggung jawabnya. Kalau ada orang sedih itu adalah tanggung jawab dia, padahal harusnya itu bukan tanggung jawab dia sama sekali. Mungkin singkatnya saya cuek dan dia terlalu peduli. Hingga akhirnya dia ngamuk berat ketika dia sedang sedih plus marah saya paksa untuk ketawa. Padahal niat saya adalah biar dia feelingnya enak. Biar moodnya berubah gitu. Namun ya namanya karakter, ga bisa dipaksa juga sih.

Saya : lu ngapain dah pake marah-marah plus sedih ga jelas

sambil mendatangi  dia yang sudah menunggu di depan patung kami no te.

S : lu ga tau alasan gue marah?

saya : kalau gw tau ngapain gw nanya.

Sumpah saya gak ngerti harus ngadapin dia gimana. Walaupun dia marah, dan marah- marah ke saya, cuma signal aura marahnya gak bisa di deteksi oleh reseptor emosi saya. Marahnya cuma dimulut doang.  Sehingga mengakibatkan saya gak tau harus gimana nanggepinnya. Mau marah balik gak bisa, karena ngeliat mukanya dia aja udah bikin saya senyum, dan juga gak tega sih. satu sih yang saya yakin, kalau kita sama-sama punya bahasa yang sama, pasti  semua perasaan yang ada bisa dijelaskan.

Disinilah titik roamingnya. Dalam sisi psikologi, rasa marah yang muncul menjadi berkurang dan terus berkurang ketika mencoba untuk mengkonversi emosi menjadi suatu bahasa yang sama-sama bukan bahasa ibu. Di sini juga titik dasarnya, ketika seorang teman marah lebih baik selesaikan face to face, karena tubuh kita memancarkan sinyal-sinyal tak terlihat yang mampu mereduksi sebuah emosi negatif menjadi lebih positif (harusnya).

Si S yang awalnya marah-marah, terus saya potong, dengan kalimat” eh artinya apaan?” Terus sambil ngeluarin hape dan mencet google translate.  Kemudian instead lanjutin marah-marah, kita diskusi tentang arti kata yang dia ucapin. Terus dia bilang “Makanya belajar bahasa Jepang”.

Kemudian dia lanjut marah-marah. Sambil dia marah-marah, saya mainin ranting yang ada di taman. Kemudian kita sama -sama terdistraksi lagi.

Saya : lu tau? gw gak tau harus reaksi apa, gw gak tau apa yang harus gw lakuin. gw bahkan gak tau emosi apa yang gw rasain saat ini.

S: gw juga gak tau emosi apa yang gw rasain saat ini.

Saya : makanya gw bilang, kita orang aneh yang pantes aja jadi temen.

sambil mainin ranting..

Saya : Mau coklat?

S: ga mau!

kemudian si S marah-marah lagi.. lalu ada kalimat yang saya gak ngerti lagi

saya:”coba deh lu ngomong, ini teknologi keren”

si S masih ngambek. Terus saya tes sendiri

saya : “hanashite kudasai!”

kemudian google translate mengeluarkan arti dari kata tersebut.

Saya : “kamu bego sih”

S : emang gw bego.

Saya: nih ngomong pake ini nih. marah-marah pake ini dah, biar bisa ditranslate.

S: malah nyerocos pake bahasa inggris.

Saya : Nah kan gitu.. sekarang udah gak terlalu marah lagi kan. emang yang namanya marah itu harus dilampiaskan.  yok salaman, gak usah marah-marah lagi.

Hujan pun mulai turun dan kita sama-sama tertawa. Susah memang ya ternyata berkomunikasi dengan dua budaya yang berbeda. Banyak salah pahamnya. Makanya nyokap berkata

jangan pernah mikir untuk nikah sama orang jepang (atau orang luar) mama sama papa yang masih satu provinsi tapi beda daerah aja masih banyak budaya yang berbeda. apalagi kalau kamu nikah sama orang luar.

Doa nyokap emang selalu ampuh… jangankan nikah, jadi sahabat aja udah salahpaham.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s